Bakteria Baik: Fungsinya Bukan Hanya untuk Pencernaan

Bakteria Baik: Fungsinya Bukan Hanya untuk Pencernaan

Bakteria baik di dalam usus sangat penting sehinggakan ia disebut sebagai “otak kedua” bagi manusia. Tidak hanya berfungsi untuk membantu pencernaan dan penyerapan zat gizi, bakteria baik juga dapat mengetahui perasaan seseorang. Buktinya, jika anda berada dalam keadaan tertekan, gugup, dan sebagainya, anda akan merasa sakit pada perut atau mual. Ini membuktikan bahawa bakteria  baik seolah-olah tahu apa yang anda rasakan dan kemudian memberi respon yang sama ketika anda merasa gelisah.

Tiga jenis bakteria baik

Menurut kajian oleh European Molecular Biology Laboratory di Jerman, terdapat 3 kelompok besar bakteria yang ada di dalam usus iaitu Bacteriodes, Prevotell, dan Ruminococcus.

Perbezaan antara ketiga-tiga jenis bakteria

Bakteria-bakteria baik ini akan mempengaruhi diet dan pola makan seseorang. Contohnya:

Bacteroides 

Bacterioides menghasilkan beberapa vitamin sebagai contoh vitamin C dan vitamin H. Ia mendapat tenaga dan makanan daripada gula dan protein. Bacteroides banyak dimiliki oleh orang yang sedang  menurunkan berat badan.

Prevotella

Bakteria jenis ini pula menyukai protein yang terdapat pada dinding usus sehingga dapat menimbulkan rasa sakit pada perut. Ia diperlukan dalam menghasilkan asid folik dan vitamin B1.

Ruminococcus

Bakteria jenis Ruminococcus pula membantu sel untuk menyerap gula dan boleh meningkatkan berat badan.

Kesimpulannya, setiap jenis bakteria memiliki cara yang berbeza untuk membantu metabolisme dan zat gizi di dalam tubuh.

Apa pengaruhnya pada kesihatan?

Dengan mengetahui jenis bakteria yang ada di dalam tubuh, pemberian ubat-ubatan seperti antibiotik dapat disesuaikan dengan jenis bakteria yang ada agar ubat tersebut dapat bekerja secara optimum.

 

 

Rujukan:

https://hellosehat.com/

 


Leave a comment

Please note, comments must be approved before they are published